Home » Bisnis » Modal MOdal moDAL ….!!!

Modal MOdal moDAL ….!!!

Sejak kemarin banyak pertanyaan bisnis tanpa modal gak bisa jalan, ada yang rencana bisnisnya gak jalan-jalan karena tiada modal.. Semua seolah harus diidentikan modal dengan uang, no money no dodolan… Hehe
Saya share beberapa pengalaman nih, bisa jualan tanpa modal, atau dengan modal yang minim.

1. MODAL DENGKUL DAN OMONGAN
Kuncinya adalah jual produk orang lain, ambil selisih harganya. Banyak pemilik barang yang senang ada yang membantu memasarkan produknya. Jaminannya? Mau ninggal KTP, Ijazah pun boleh. Tentu jangan langsung ambil banyak yaa. Bertahap… Tapi konsisten! Misal ada barang 100.000 kamu jual 150.000, ambil dulu 20 barang, habiskan.. Uang yang 100.000 x 20 bayarkan ke pemilik barang, untungnya yang 50.000 x 20 kumpulkan, jangan langsung semua buat foya-foya, simpan untuk modal bisnis lainnya.

Mas kalo dropship bagaimana? Ada hadist kan melarang kita menjual barang yang belum kita terima?
Coba dibaca nih Hukum Jualan dropship

Jadi kamu tetap bisa menjualkan produk orang lain, dengan akad bahwa kamu sebagai resellernya, bukan sebagai pemilik barang. Dan mendapatkan fee dari tiap barang yang kamu jual. Juga jangan menaikkan harga seenaknya, namun tetap berdasarkan kesepakatan dengan pemilik barang.

2. MODAL SOKONGAN KELUARGA
Kalo bapak ibumu punya dana tersedia tentu sah-sah saja mereka membantu anaknya. Namun lebih elegan kalo kamu hadir bukan sebagai peminta-minta, tapi sebagai mitra usaha. Gak ada larangan bapak dan anak tandatangan di atas materei bersama. Misal bapakmu memberikan modal 50 juta, disepakati bapak memiliki saham 30% dalam usahamu. Jadi nanti kalo sebulan dapat untung 10 juta, semua biaya sudah terbayar lalu profit dibagi bapakmu dapat 3 juta, kamu sendiri dapat 7 juta. Elegan kan? Stop jadi peminta-minta pada orang tua.. Berjuanglah membahagian mereka.
Kalo rugi mas? Ya resiko ditanggung bersama, jual sisa aset yang tersisa, terus dibagi tetap prosentasenya.. Kamu 70%, bapakmu 30%, insya Allah kamu gak bakal langsung dipecat jadi anak.

3. MODAL PATUNGAN BERSAMA
Misal ada usaha bermodal 100 juta, kamu punya ilmu dan kemampuan mengelola tapi uang kamu tiada berpunya. Terus? Kalo kamu hutang ke kanan kiri harga dirimu tergadai, malu karena dicap tukang hutang.
Terus? Datanglah dengan terhormat pada kawan-kawanmu. Bawa proposal rencana bisnismu dengan perkiraan alokasi modal, target penjualan dan potensi keuntungan, jangan lupa juga resiko ruginya. Misal nih ada 3 orang siap bergabung,
A setor 40 Juta,
B setor 35 Juta,
C setor 25 juta,
Diawal disepakati, kamu sebagai pengelola bisnisnya, ABC sebagai investor pasif, mereka tidak terlibat di manajemen, boleh kalo membantu promosi dan koar-koar dimana-mana.
Kamu sebagai pemilik ide, dan pengelola dapat 40% dari keuntungan, sisinya 60% dibagi kepada 3 orang sesuai prosentase (A 40%, B 35%, C 25%)
Catat! Semua wajib disepakati sejak awal, tanda tangan diatas materei, ke empat pihak paham dengan hak dan kewajibannya. Selama bisnis berjalan surat kesepakatan bersama itu yang jadi dasarnya.
Kalo sudah deal, cair, tinggal kamu mainkan bisnisnya.. Mainkan yang merdu! Biar gemerincing keuntungannya.

4. MODAL DARI JALAN TAK TERDUGA
Naaaaah… Kamu yang gak punya kemampuan bicara ceriwis dagang dimana-mana, gak punya jatah dari orang tua, gak punya kawan-kawan dekat yang bisa dijadikan mitra, tenaaaaang, Allah itu benar-benar Maha Kaya, selalu ada solusinya.. Dari jalan yang tidak terduga-duga!
Ini kesaksian real, nyata, ketika saya, MasMono, Mas Jody Waroeng Steak mendampingi Ustadz Yusuf Mansur dalam seminar “Semua Bisa Jadi Pengusaha” di JEC Jogja 2012 lalu, ada seorang peserta dari Sidoarjo yang memberikan testimoni di panggung.
“Saya hanya mengikuti anjuran ustadz Yusuf Mansur untuk melakukan riyadoh 40 hari. Saya geber sholat 5 waktu berjamaah di masjid, semua sholat sunnah saya jalankan, qobliyah ba’diyah, duha 12 rakaat, tahajud, sholat tobat, setiap hari saya berzikir panjang, membaca Quran dan saya bersedekah dengan harta saya.. Dari semua yang saya lakukan doa saya cuma satu.. Ya Allah, jadikan saya pengusaha terserah gimana caranya”
Masya Allah, ini doanya muantab! Pasrah total pada Allah.. Terseraaaah ya Allah, manut deh gimana caranya.. Engkau Tuhanku dan aku hambamu.. Kalo bukan kepadaMu, aku mau minta kemana lagi ya Allah?
Daaaan…
Setelah riyadoh 40 hari dilakukan, dia ketemu dengan kawan lamanya, kawan dekat di masa lalu. Allah benar-benar mengaturnya!
“Bro, aku harus pindah keluar kota nih, ada proyek disana, istriku juga tugas disana. Nah aku kan punya rumah makan disini, alhamdulillah dah ramai, sistem sudah jalan, tinggal memantau dan mengawasi. Mau enggak engkau bermitra denganku, nanti share saham 50% untukku dan 50% untukmu, kalo setuju besok aku ajari cara mengelolanya..”
DUEEERRRR!!!! JEGLARRR!!!

Aaah… Allah memang tidak pernah ingkar janji, terbukti rezeki min haitsu la yah tasib.. dari jalan yang tidak disangka-sangka!

“…. Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezki dari arah yg tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki) Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” (QS.Ath-Thalaq:2-3)

Baca ayat itu, kuncinya BERTAQWA (ikuti perintahNya, jauhi semua laranganNya), Allah kasih jalan yang tidak disangka-sangka!
Juga BERTAWAKAL (Yakin dan pasrah bongkokan pada Allah) maka Allah akan mencukupkannya..
Masak gak percaya? Al Quran langsung tuh yang menjelaskan..

Naaah begitulah, yuk perbaiki ibadah kita masing-masing, selalu ada solusi dari tiap masalah, jangan pernah putus asa dengan rahmad Allah. Bisnis itu kunci utamanya BERANI MEMULAI!

Sekarang tahun 2015 ya? Mmm.. 5 tahun lagi 2020, jangan sampai kawanmu sudah sampai perjalanan 100 kilometer, dan kamu masih sibuk nyari tambal ban yang kempes, sepedamu yang tak pernah dikayuh… 😀

Saptuari Sugiharto Full II‎ => Belajar Wirausaha Bareng Saptuari

Facebook Comments
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *