Thursday, August 22, 2019

SAMPAI KAPAN MAS??? SEUMUR HIDUP

“Mas Andre.. Hidup saya lagi bermasalah. Usaha saya sedang bangkrut, keluarga saya jadi sering ribut.. Dan hati saya nggak tenang. Amalan apa yg perlu saya lakukan agar hidup saya membaik. Terima kasih.”, tulis seorang kawan ke saya.

Ngerasain yg begini juga?? Sudah.. Nggak usah kirim inbox ke saya. Soalnya jawaban saya bakalan sama.. Saya tulis di sini.

“Wa’alaikumsalam,. Coba amalkan 7 hal ini..
1. Perbanyak istighfar minimal 100x sehari. Boleh yg mana aja. Bagus lagi.. Kalau tambahin doa nabi adam (Al A’raf:23) dan nabi yunus (Al Anbiya:87).
2. Sholat tahajud setiap hari.
3. Baca Quran setiap hari minimal 1 lembar.
4. Sholat taubat sebelum tidur.
5. Sedekah apa saja.
6. Senangkan orang lain. Bisa orang tua, bisa dhuafa, yatim, karyawan, dll.
7. Pasrah dan tawakal. Terima bahwa semuanya memang kehendaknya Allah.”

Begitu jawaban saya kirim.. Ehh…
Muncul lagi pertanyaan..
“Sampai kapan mas?”

Saya jawab lagi, “sampai seterusnya, sampai selamanya,, sampai akhir hayat.”

Kawan-kawan yg dirahmati Allah.. Kita ini aneh.. Sama persis dengan saya..
Setiap kali tanya ke guru saat ada masalah tentang solusi.. Hampir selalu diikuti dengan pertanyaan, “sampai kapan?”..

Pantaslah kalau kemudian hidup kita terus berpindah dari satu masalah besar ke masalah besar yg lain..

Kita hanya mau ibadah kalau bermasalah kok, dan itupun pakai batas waktu.. Begitu ngerasa seneng sedikit.. Lapang sedikit trus seolah kembali boleh ninggalin amal.. ALLAH “disingkirkan” lagi dari kehidupan..

Nanti bermasalah lagi.. Nanya lagi amalannya.. Begitu terus..

Maka tak heran jika Allah mengirim kita masalah, supaya kita ingat!!!
Kalau nggak bermasalah.. Kita lupa sama tahajud.. lupa sama dhuha,, lupa sama sedekah,, sama rawatib.. Bahkan lupa bertaubat..

Lha memang kalau nggak lagi bermasalah,.Terus kita bebas dari tahajud??
Memang kalau kita nggak bermasalah,,.terus bebas dari sedekah??
Memang kalau tidak lagi bermasalah.. Kita bebas dari semua amalan sunnah??

Seolah iya.. Karena kita terlanjur mendefinisikan sunnah sebagai, “dikerjakan dapat pahala, ditinggalkan tidak berdosa”..

Kita lebih fokus sama TIDAK BERDOSANYA..
Padahal di sana ada kalimat “dikerjakan dapat pahala”..

Apakah kalau hidup lapang, lagi senang, lagi banyak duit,, terus nggak mau dapat pahala..
Sampai-sampai males tahajud, dhuha, puasa ayyamul bidh, sedekah, rawatib, istighfar dan lainya..

Amalan itu nggak pakai batas waktu kawan..
Karena belum tentu, ngamal seumur hidup pun.. Bisa cukup untuk mengimbangi dosa dan keburukan kita di dunia..

Jangan ada lagi pertanyaan, sampai kapan tahajud, sampai kapan dhuha, sampai kapan sedekah, sampai kapan istighfar,,

Karena memang DIBUTUHKAN SEUMUR HIDUPMU untuk itu semua,,

Semoga manfaat ya kawan-kawan.. Saya pun masih berusaha menjadi baik. Dosa saya banyak.. Kesalahan saya banyak.. Hanya karena Allah tutup aib saya.. Seolah saya jadi pantas ngasih nasihat. Padahal.. Bisa jadi saya yg paling busuk hatinya.

Itulah kenapa saya rajin ngajak kawan-kawan tahajud, sedekah dan istighfar,, biar saya jadi ikutan dapat pahala,,

Karena saya butuh yg banyak.. Untuk menutup dosa dan kesalahan saya..
Mumpung hari jumat.. Mari banyakin baca Qur’an, yasin, al kahfi, al mulk,, dan perbanyak doa.
Semoga semua kawan saya yg membaca ini diangkat semua masalahnya, dimudahkan rezekinya, dilunaskan hutangnya, dekat jodohnya, diangkat segala penyakitnya,. Dan tercapai semua hajatnya,, Amiin allohuma Aamiin,,

Assalamualaikum.,
Klaten, 6 Oktober 2016
Andre Raditya

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *